Rumah Gadang

Rumah gadang merupakan rumah adat suku minangkabau

Lembah Anai

Merupakan suatu kawasan yang telah menjadi cagar alam propinsi Sumatera Barat

Lembah Harau

Merupakan nagari di Kab.50 Kota yang dikelilingi oleh ngarai dan air terjun dengan pemandangan yang menakjubkan

Jam Gadang

Jam Gadang sebagai salah satu icon wisata sumatera barat

Istana Pagaruyung

Istana Pagaruyung, salah satu peninggalan kejayaan kerajaan Minangkabau

Ragam Rumah Gadang Minangkabau

Ragam corak Rumah Gadang Minangkabau di berbagai Nagari Sumatera Barat



















Kereta Api di Ranah Minang

Sejarah perkereta apian termasuk salah satu sejarah yang 'hangat' menghiasi cerita transportasi di Sumatera Barat.
Rel KA Ombilin 
Rel KA di Piladang - 50 Kota

Keberaraan kereta Api di Sumatera Barat, bisa dikatakan tidak terlepas dari kebijakan ekonomi pemerintah Kolonial Belanda di Sumatera Barat pada abad ke-19. Pada saat itu Pemerintah Kolonial Belanda menyusun sebuah proyek pembangunan ekonomi yang lebih dikenal dengan proyek tiga serangkai, yaitu ; 
(1) Pembangunan  Tambang Batu Bara Ombilin (TBO),
(2) Pembangunan Jaringan Kereta Api dan
(3) Pembangunan Pelabuhan Teluk bayur

Sehingga kebijakan ekonomi tersebut merupakan ‘Pilot Project Sistemic linkage’ yang maksudnya jika salah satu dari ketiga pembangunan tersebut gagal maka hilanglah fungsi yang lainnya. Karena itu siapapun yang mengerjakannya harus mengerjakan sekaligus.
Rel KA Sungai lasi - Kab. Solok


Untuk membangun proyek tiga serangkai ini (Tambang Batu bara Ombilin, Jalur Kereta Api dan Pelabuhan Teluk Bayur/Emmahaven) sampai tahun 1899 Pemerintah Kolonial Belanda telah mengeluarkan investasi yang sangat besar
Sementara itu proyek pembangunan jalan kereta Api dari Pulau Air-Muaro Kalaban secara bertahap terus dilakukan, yaitu ; (1)Pembuatan jalan kereta api dari Pulau Air sampai ke Padangpanjang 71 KM selesai dalam bulan Juli 1891. ( 2)Padang Panjang ke Bukittinggi 19 KM selesai pada bulan Nopember 1891. 3)Padang Panjang-Solok 53 Km selesai pada 1 Juli 1892, (4)Solok- Muaro Kalaban 23 Km dan Padang-Teluk Bayur 7 Km. Kedua jalur ini selesai pada tanggal yang sama  yaitu 1 Oktober 1892, (5)Jalur kereta api dari Muaro Kalaban-Sawahlunto dengan menembus sebuah bukit berbatu yang kemudian bernama Lubang Kalam sepanjang hampir 1 Km (835 Meter) selesai pada 1 januari 1894.

Dengan terhubungnya jalur Kereta Api di beberapa tempat di Sumatera Barat yang diiringi dengan pembangunan sarana dan prasarana infrastruktur jalan, maka aktifitas kereta api semakin lama semakin nampak keberadaannya di Sumatera Barat. 

Namun pada akhir tahun 2000 produksi batubara di Sawahlunto semakin berkurang. Secara otomatis aktifitas dan keberadaan kereta api di Sumatera Barat juga terimbas nyata. Kalaupun beroperasi  hanya sebagai alat transportasi Semen Padang dari Indarung ke Teluk Bayur Sumatera Barat. 

Dan sisanya adalah beberapa gerbong untuk trasportasi padang - pariaman yang masih beroperasi tiap harinya.
Di masa datang, diharapkan sarana tranposrtasi massal ini bisa kembali berkembang karena lebih cepat dan mampu mengurangi kemacetan.

Sumber :
- Sumbarprov.go.id
- Pustaka digital belanda

Ramadhan Kareem

Bulan ramadhan, saatnya meningkatkan kualitas dan kuantitas ibadah

Minang Tempoe Doeloe

Dokumentasi foto atau tulisan karya Masyarakat minangkabau sangat sedikit yang bisa ditemui di negeri minangkabau sendiri, namun koleksi dokumentasi foto bisa banyak dilihat di koleksi museum di Belanda.






sumber : wikimedia

Bidal Minang

Perbidalan adat Minang



Alam batampuak luak bapanghulu rantau barajo
Luhak nan tigo lareh nan duo
Lareh Koto Piliang Datuak Katumanggungan
Lareh Bodi Caniago Datuak Parpatiah nan Sabatang
Indak lapuak dek hujan indak lakang dek panah
Dianjak tak layua dibubuk tak mati
Siapo manjalo siapo tajalo
Siapo basuko siapo banyanyi
Salah ditimbang, hukum babandiang
Hutang babayia piutang batarimo
Siapo membunuh siapo dibunuh
Hutang darah dibayia darah
Hutang nyawo dibayia nyawo
Hukum bardiri jo saksi

Adat bardiri jo tando
Mancincang balandasan
Malompek bersitumpu
Tatumpu nak basitingki
Nan batali nan bairik
Nan batampuak nan bajinjiang
Aka bajumbai tampat siamang bagayuk
Sia baka babatang suluah
Maliang curi taluang dinding
Upas racun bertabung sayak siso dimakan
Samun saka tagak di bateh
Tapijak di banang arang hitam tapak
Ayam putiah tabang siang
Ayam hitam tabang malam

Unjuak bajawek anta batarimo
Cagak batabus gadai bertauri
Cancang memberi pampas
Bunuah memberi balas
Duduk sahamparan tagak sepematang
Luruh ditiliak, bungkuak dikadang
Dakek baturuk jauah bajolang
Disingok nan bagisia sahalaman satampuah lalu
Saulak satapian, sagaluak satimbo
Sajalan satapian pamandian
Saitiak saayam
Saanak sakamanakan
Buek samo arek ganggam samo taguah
Sahino samalu, suarang tiada babalah
Tujuah tangkai naik, tujuh lapih kabawah
Sedanciang bak bosi saciok bak ayam
Sarumpun bak sarai, selubang bak pisang
Kabukik samo mandaki ka lurah samo manurun
Tatungkuk samo makan tanah, tatilantang samo minun ambun
Banyak dibagi baungguak seketek dibagi bacacah
Kahulu samo bagalah ka hilia samo badayuang
Barek samo dipikua ringan samo dijinjiang
Hati gajah sama dilapah
Hati tungau sama dicacah

Mamak rumah manarimo sumando, bahubung nak panjang, berkaampuh nak lebar
Paliharo kampuang tenggang nagari, tenggang sarato adat pusakonyo
Sawah bajanjang di nan lereng
Ladang balupak di nan data
Bandar baliku turun bukik
Samo dibuek samo dipaliharo

#Bidal_minang
#budaya_minang